Nicki Minaj batal, Janet Jackson dan 50 Cent akan tampil di Arab Saudi

Jakarta (ANTARA) – Janet Jackson serta penyanyi rap 50 Cent dan Future ditambahkan dalam daftar penampil yang akan memeriahkan Jeddah World Fest, sebuah konser di Arab Saudi yang akan digelar Kamis di Stadion Olahraga Raja Abdullah.

Sebelumnya Nicki Minaj membatalkan rencananya untuk tampil di acara itu karena desakan sejumlah organisasi pembela hak asasi manusia yang memintanya mundur.

Situs web untuk acara tersebut mengunggah foto-foto Jackson, 50 Cent dan Future bersama dengan para pengisi acara yang sebelumnya diumumkan seperti Liam Payne dan Steve Aoki.

Baca juga: Nicki Minaj akhirnya batalkan konser di Arab Saudi

Human Rights Foundation dan organisasi lain telah meminta para artis untuk tidak tampil di Arab Saudi, di mana pemisahan gender antara pria dan wanita lajang diberlakukan di banyak restoran, kedai kopi, sekolah umum dan universitas.

Peraturan lain telah dilonggarkan di kerajaan di mana wanita sekarang diizinkan untuk mengemudi dan menghadiri acara di stadion olahraga.

Perwakilan Janet Jackson, 50 Cent dan Future tidak segera membalas email Pagesix yang meminta komentar.

Thor Halvorssen, presiden Human Rights Foundation, mengkritik para penghibur dalam sebuah pernyataan Kamis kepada The Associated Press, mengatakan bahwa “sangat menyedihkan bahwa mereka telah memilih uang daripada moral.”

Baca juga: Organisasi HAM minta Nicki Minaj batalkan penampilan di Jeddah

Dia menambahkan: “Orang-orang ini terus-menerus membuat pernyataan dukungan publik untuk hak-hak LGBT dan hak-hak perempuan, kecuali, tampaknya, ketika pemeriksaan tujuh angka dilampirkan. Kemunafikan menakjubkan. Uang tampaknya lebih penting bagi mereka daripada prinsip.”

Minaj mengatakan dia keluar dari konser karena dia ingin menunjukkan dukungan untuk hak-hak perempuan, hak-hak kaum gay dan kebebasan berekspresi. Organisasi hak asasi manusia memuji Minaj atas keputusannya.

Arab Saudi mengalami perubahan besar tahun lalu sebagai hasil dari upaya reformasi top-down yang dilakukan Putra Mahkota Arab Mohammed bin Salman, termasuk pembukaan bioskop pertama dan pencabutan larangan perempuan untuk mengemudi.

Tetapi ada batasan yang keras untuk reformasi – seperti diungkapkan oleh pembunuhan brutal penulis Arab Saudi Jamal Khashoggi oleh agen-agen Saudi yang dekat dengan putra mahkota pada bulan Oktober dan penyiksaan yang dilaporkan terhadap beberapa aktivis hak-hak perempuan dalam penahanan.

Sementara arena untuk hiburan semakin melebar, ruang untuk keterlibatan politik dan perbedaan pendapat sebenarnya telah menghilang.

Selama beberapa bulan terakhir, kerajaan telah menyaksikan pertunjukan oleh Mariah Carey, Enrique Iglesias, Black Eyed Peas, Sean Paul, David Guetta dan Tiesto. Itu adalah perubahan nyata dari ketika polisi moral Saudi akan menyerang perusahaan yang memainkan musik keras.

Baca juga: Nicki Minaj dan Kenneth menikah diam-diam

Baca juga: Nicki Minaj buat sejarah, 100 kali masuk Billboard Hot 100
 

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019